Sunday, 23 March 2014

#MantanTerhebat

Pernah gak elu punya mantan terhebat? Pasti punya lah.. kalo gak punya berarti elu gak pernah punya pacar, hahahah…  gue pernah pacaran dengan beberapa wanita, tapi itu dulu..sekarang udah putus. Tapi dari beberapa mantan gue, Cuma ada satu mantan terhebat gue.

Dia mantan terhebat gue. Dan dia juga sayang banget sama gue, gue bisa liat itu dari perlakuan dan dari matanya. Awalnya gue gak sayang dia, tapi semua itu berubah setelah dia jadian sama gue. Dulu kita memang sekelas, tapi gak gitu deket, hanya sekedar kenal karena teman sekelas.

Gak ada pedekate diantara kita. Semuanya itu langsung berjalan begitu saja. Semakin gue mengenal dia, semakin gue sayang sama dia. bener kata pepatah bilang “tak kenal maka tak sayang”. Sampai lulus sekolahpun kita masih jadian, terkadang masih sering jalan bareng. Kita saling menutupi kekurangan kita masing-masing. Dia banyak ngebantu gue dalam segala hal, baik pelajaran maupun jajan, hehehehe..

Ada satu sifat buruk dia yang susah banget diubah waktu itu. Dia gak pernah mau cerita kalo lagi ada masalah, dia pendam sendiri masalahnya. Sewaktu waktu gue pernah bilang ke dia, supaya bisa hilangin sifat buruknya itu, dan seiring dengan berjalannya waktu, sedikit demi sedikit dia bisa hilangkan sifatnya buruknya itu.

Terkadang sifatnya itu masih suka keluar, dia cerita kenapa dia masih gak mau terbuka sama gue. Akhirnya seiring waktu berjalan dia udah mau terbuka sama gue, dan saat itulah gue makin sayang sama dia. Kita juga pernah ada konflik, ya…namanya juga pacaran, dan namanya juga anak bau kencur, kadang kita sering mendahulukan ego kita masing-masing. Dan semuanya itu bisa kita selesaikan, dengan cara kita, dengan obrol-obrolan santai.

Namun semua itu berubah saat hari naas itu terjadi. Waktu itu disebuah pagi, matahari belum menunjukkan sinarnya. Seperti biasa, terkadang gue ikut temen gue narik angkot. Pagi itu di sudut jalan yang masih sepi. Kita ngetem sembari menunggu penumpang, saat itu memang hari kerja, dan pasti banyak orang yang mau berangkat dengan naik angkot.

Beberapa menit ngetem, ada beberapa penumpang yang mau naik, tetapi setelah naik mereka langsung turun. Gue dan temen gue sontak langsung nengok ke belakang, sambil berfikir “kenapa mereka turun”. Dan ternyata mereka itu temen gue, dan gue jauhkan lagi pandangan gue, ternyata ada dia.. ya…pacar gue waktu itu. Dan akhirnya gue tau, alasan apa yang bikin temen gue turun dari angkot.

Sepertinya dia mengetahui kalo gue ada di angkot tersebut, makanya dia gak jadi naik, dan temen gue yang udah naik langsung turun karena ngejar dia, yang langsung nyebrang. Sebelum temen gue ngejar dia, temen gue sempet ngobrol ke gue, namun itu hanya sebentar dia gak banyak cerita. Gue bertanya dalam hati kenapa dia tiba-tiba gak mau naik angkot setelah dia tau kalo gue ada di angkot tersebut.

Dan pertanyaan gue itupun terjawab, rupanya dia sama seorang cowok. Dia langsung jalan tanpa menengok ke arah gue, sambil menggandeng cowok tersebut. Hmm…itu lah kenapa temen gue tadi gak banyak cerita ke gue, dia lebih memilih meninggalkan gue untuk menyusul pacar gue itu. (gue gak perlu certain alasannya kenapa dia gak mau naik angkot gue ya..pasti elu-elu pada ngerti,hehehe..).

siangnya, temen gue itu ke rumah gue. dia sengaja dateng buat ceritain kejadian pagi itu dan nyeritain siapa cowok yang sama dia itu. temen gue juga baru kenal pas malam sebelum kejadian itu. dia dateng sama cowok itu ke rumah temen gue dan numpang nginep. gak banyak yang dia ceritain, dia cuma cerita siapa cowok tersebut dan kenapa dia bisa sama cowok itu. gue langsung terdiam, cuma bisa terdiam setelah mendengar ceritanya.

Memang, sebelum kejadian tersebut kita udah jarang komunikasi dan ketemu beberapa hari ini. saat itu kita udah lulus sekolah. waktu itu terjadi sebuah konflik, setelah konflik itu kita memang jarang ketemu dan komunikasi. Yang gue inget konflik itu terjadi saat ulang tahunnya, yaah…gue masih inget betul. mungkin gue juga yang salah karena gue gak membujuk dia untuk dateng ke rumah gue.

Yaa…beberapa hari sebelum ulang tahunnya kita memang sudah sepakat, untuk ngerayain ulang tahunnya di rumah gue. Gue udah nyiapin sebuah kejutan dan hadiah buat dia. Hadiah itu udah mulai gue bikin sebulan sebelum hari ulang tahunnya. Dan saat hari itupun tiba, temen-temen gue yang dia kenal juga udah ada di rumah gue. Dia telfon gue, dan mendadak dia gak bisa dateng ke rumah gue.

Dia gak boleh keluar, dia udah berusaha keluar tapi tetap gagal, itu yang dia katakan saat nelfon gue. Ya..udah kalo gak bisa dateng gak apa-apa, itu yang gue bilang ke dia. sekejap telfon terputus, dan itulah komunikasi terakhir gue sama dia. mungkin dia kecewa, dan mungkin dia kesal, mungkin menurut dia kok gue gak ada usahanya buat ngebujuk dia untuk dateng. Mungkin dia kesel, kenapa bukan gue aja yang dateng ke tempatnya karena dia gak dibolehin keluar. Mungkin itu yang ada dipikirannya.

Dan sampai saat ini, dia gak pernah tau apa yang udah gue siapin dan mau gue kasih ke dia waktu itu. Mungkin kalo dia tau dia gak bakal jadi kaya gitu, dan gue pun gak mau ngasih tau ke dia. dan sampai sekarangpun gue gak tau kenapa dia jadi kaya gitu, yang gue tau,,persiapan, hadiah dan rencana yang udah gue siapin hanya tinggal sia-sia.

Pernah suatu hari gue nganterin dia ke rumahnya di daerah jawa barat untuk ketemu orang tuanya. Dan disanalah gue ngerasain pertama kali dan seumur hidup gue bangun tidur yang indah. Lebih indah dari bangun tidur gue di Ranu Kumbolo, lebih indah dari bangun tidur gue di Segara Anak, lebih indah dari pada bangun tidur gue di Mandalawangi. Pokoknya lebih indah dari pada bangun tidur gue di tempat-tempat tersebut.

Waktu itu dia nyoba ngebangunin gue, sambil berkata “yang..bangun, udah siang”, dia goyang-goyangin badan gue, namun gue masih tetap tidur. Dia berusaha ngebangunin gue lagi, sambil menghusap-usap rambut, dan mencium kening gue…dan diapun mijit-mijit pundak gue agar gue terbangun. Ahhh…itulah kenapa gue sebut, itu bangun tidur gue yang paling indah. Keliatan banget rasa sayangnya ke gue, keliatan banget rasa tulusnya ke gue.

Namun dari semua hal-hal indah yang pernah gue jalanin sama dia, sekarang tinggal menjadi kenangan masa lalu gue. Itulah kenapa gue sebut dia #MantanTerhebat gue. gak banyak yang bisa gue ceritain tentang dia. gak bisa juga gue ceritain betapa menderitanya dia waktu di sekolahan pacaran sama gue, menderita karna sering dapet anceman dll karena pacaran sama gue.

DIA MEMANG DAN TETAP MENJADI #MANTANTERHEBAT


No comments:

Post a Comment