Saturday, 24 December 2011

Nasib Seorang Jomblo

entah udah berapa lama seperti ini, ngumpulin jari tangan dan kaki orang sekampungpun masih gak cukup. seperti biasa malam minggu hanya seperti ini, diem di rumah sambil melototin layar monitor, atau nongkrong sama teman-teman senasib :D.

kadang suka berimajinasi, enak juga kali ya kalau punya pacar?, malam minggu gak kesepian. ahh.. itu cuma khayalan. yaa..berkhayal boleh dong dari pada mencuri sandal di Masjid. dosanya berkali-kali lipat, belum lagi kalo ketauan, bisa digebukin warga and dipenjara :D.

Tuesday, 20 December 2011

I LOVE MY SMASH

udah 6 tahun nemenin gue. gak akan pernah bosan, dan takan pernah.

dulu gue sering banget diajak keluar ama temen-temen tongkrongan, biasalah keluar sambil motoran. seperti biasa gue selalu nebeng, soalnya gak punya motor. keseringan dibonceng, jadi gak enak juga. and punya pikiran, enak juga kali ya punya motor sendiri?. tapi gimana cara, duit gak punya, and belum kerja.

lagi pula masih belum ada keinginan motor yang ingin dipunya. suatu saat, lagi asik-asik dibonceng, tiba-tiba gue liat disebelah kanan ada sebuah motor yang sepertinya ingin mengejar. wiihhh...mantap juga tuh motor, bisa buntutin motor yang gue naikin. wah..pantesan aja motornya Satria makanya bisa buntutin. tapi yang bikin gue aneh, kok Satria suaranya (knalpot) gak brisik

yaa..ampun ternyata yang gue liat itu salah, rupanya itu motor Smash (saat gue liat tulisan di body). gue kira Satria, secara pertama kali gue liat striping depannya mirip ntu motor. hmm...dari situ tuh, akhirnya gue jatuh hati sama Smash. gue cari info, dan rupanya itu Smash dengan striping terbaru. mantapp.. stripingnya mirip Satria, dah gitu velgnya Racing pula.

ahhh...tapi itu cuma jadi angan, soalnya gue gak bisa punya ntu motor. beberapa bulan kemudian, gue dapet kerja. nah...biasanya kan orang kerja itu pasti langsung ngedit motor, tapi gue gak. gue masih belum berani untuk ngeredit motor, soalnya gaji gue Rp 575.000 (kalo gak salah), karena itulah gue gak berani.

sekitar 5 bulanan berlalu, kerja masih naik angkutan umum, kadang Bus, kadang Kereta kadang nebeng :D. dan akhirnya gue putusin untuk ngeredit motor. bukan karena males naik angkutan umum, bukan karena gaya ingin punya. tapi karena selama 5 bulan kerja gue belum dapet apa-apa, dah gitu duit gajian habisnya gak tau kemana, kalo habis karena beli-beli barang sih gak apa-apa, tapi ini gak.

atas pertimbangan itulah akhirnya gue bernaniin kredit motor. dari pada duit habis entah kemana, mendingan kredit motor, jadi duit habis ketahuan buat apa. masalah gaji udah gak gue pikirin, kalo gak nekat gimana bisa punya?!!. kalo dipikirin terus kapan dapetnya?!!. harus nunggu gaji naik dulu?, kelamaan!!. kebetulan temen gue juga mau ngeredit motor, akhirnya gue putusin untuk bareng-bareng ke Dealernya.

Hari minggu pagi, gue baru pulang kerja, dapet jatah shift malem. pulang kerja gak langsung pulang ke rumah, tapi nongkrong dulu di warung deket rumah. temen gue yang mau ngambil motor juga (kebetulan tetangga) dateng, and mengatakan "jadi gak nih ke dealer?", gue bilang "Jadi, hayoo". "oke sip gue ambil duit dulu" ucapnya. dan akhirnya hari itu gue berangkat ke dealer motor.

pulang ke rumah cuma sebentar, hanya ganti baju, trus pergi lagi. hari itu gue rasa hari yang tepat untuk ngeredit motor, soalnya baru aja dapet bonus dari tempat kerjaan, eheheh...lumayan buat nambahin DP. gue udah mantep untuk ngambil Smash CW, sementara temen gue memilih untuk ngambil Vega R. gue udah mantep ngambil Smash dengan alasan seperti cerita diatas, namun selain alasan tersebut ada lagi alasan lain.

beberapa hari sebelum ngambil motor, gue selalu jajal-jajal motor temen-temen kerjaan. Jupiter gue coba, namun ada yang ngeganjel di hati, and gue ngerasa gak nyaman makenya. kebetulan temen di kerjaan punya Smash CW, dan gue pun diperolehkan untuk menjajalnya. pas gue jajal, woww..asik.. sesuai sama hati, and gue nyaman saatnya makainya. itulah alasan yang akhirnya bikin gue mantep untuk ngambil Smash CW.

ganti baju selesai, padahal masih ngantuk. tapi ngantuk bisa dilawan karena keinginan kuat. dan akhirnya gue and temen gue berangkat ke Dealer pake motor bokapnya temen. sebelum ke Dealer kami muter-muter dulu (sambil nyari ATM). sial..udah kelar muter-muter kena tilang pas mau ke Dealer. abis ditilang langusng cabut, gak lama nyampe ke Dealer, langsung menuju meja yang terdapat wanita-wanita.

woww.. gue and temen gue milih meja yang ada mbak cantiknya :D, and bener-bener cantik banget dah. iler gue ampe lumer ngeliatnya, mata gue langsung kinclong. ngobrol-ngobrol dan bertanya-tanya, damn...motor yang gue pengenin kaga ada, untung aja mbak cakep jadi gue gak begitu kecewa :D. sementara motor yang temen gue mau ambil banyak tersedia.

si mbaknya ngejelasin, bahwa motor yang gue ambil itu keluaran terbaru, jadi belum banyak tersedia. dan dia nawarin kalo emang mau barangnya inden sekitar sebulan. sebenernya ada 1 Smash CW di itu Dealer, tapi warna biru, gue gak mau. soalnya gue maunya yang warna Kuning Gading. ya..udah akhirnya gue putusin untuk bersedia menunggu. DP langsung gue bayar Lunas, kreditan perbulan udah dipilih. karna gaji gue cuma Rp 575.000 and karena DPnya Rp 750.000,  gue ambil yang perbulannya Rp 525.000 selama 2,5 tahun. kalo DPnya diatas 1 jutaan bulanannya agak murah, tapi gue gak punya duit segitu :p.

sebenernya ada yang pebulannya sekitar 490 ribuan, tapi gue gak mau soalnya 3 tahun. oke surat perjanjian udah dibuat dan ditandatanganin, begitupun juga temen gue. saatnya pulang dan melanjutkan aktifitas di minggu hari. sampai rumah gak ada orang, trus gue keluar rumah lagi, surat-surat dari Dealer gue taruh diatas meja. maen ampe sore, trus balik lagi ke rumah.

sampe Rumah bokap nyokap udah nunggu. gue di sidang sama mereka sambil nunjukin surat-surat dari Dealer ke gue. ada perdebatan kecil saat itu, kenapa gak ngomong dulu sama mereka. inti sih mereka takut gue gak sanggup bayar bulanannya, melihat gaji gue yang cuma segitu. dan mereka gak mau nombokin kalo-kalo suatu saat gue gak sanggup atw kurang untuk bayar bulanannya. dan gue cuma bilang, kalo gak berani ya..gak bakalan punya. dan perdebatanpun selesai.

menurut cerita yang sering gue dapet, kalo Smash CW warna kuning gading memang jarang ada, dan sekali ada mesti inden lama. tapi gak apa-apa gue setia nunggu demi motor idaman. dan orang Dealerpun sempat beberapa kali nelfon gue, buat ngasih kabar kalo motor yang gue pengenin belum ada. beberapa hari kemudian, saat lagi asik nongkrong di loby kantor, gue liat ada Smash CW warna merah lewat.

gue bengong ngeliatnya, dan dalam hati gue berkata "keren juga nih warna merah", seketika gue langsung berubah pikiran, gue mau ambil yang warna merah aja deh. tapi udah terlanjur, gue pesen yang warna kuning gading. rupanya motor temen gue udah turun, dan gue masih setia menunggu. kira-kira sekitar 2 minggu, and waktu itu hari minggu, tiba-tiba gue dapet telfon dari orang Dealer.

"mas ini motor Smash CW nya udah ada, tapi yang warna Kuning Gadingnya belum ada", "adanya warna Biru dan Merah", "gimana mas mau nunggu lagi atau mau yang warna Merah" tanya si orang Dealer, kebetulan gue pengen yang Merah. "emang gak apa-apa mbak kalo saya tuker warna" tanya gue. "gak apa-apa mas, nanti tinggal dicoret aja kok yang di surat pesanannya" jawabnya. "oke deh, saya ambil yang Merah aja kalo gitu" jawab gue lagi. "baik mas, motornya segera dikirim hari ini" balasnya.

percakapan berakhir, tampang gue sumringah karena motor yang gue pesen akan diantar. 20 menit kemudian sebuah mobil bak masuk ke gang rumah. motor udah diturunin, surat tanda terima udah ditandatanganin. ahh...akhirnya gue punya motor, walaupun kredit. mau ditest males ah..biarin aja jadi hiasan teras rumah, besok baru dipake keliling buat test mesin.

setahun berlalu, gaji juga udah beberapa kali naik, sampai hampir Rp 700 ribuan. suatu hari ada yang terasa aneh sama motor gue, ada yang terasa gak enak. gue panik bukan maen. dibawa ke bengkel, seharian bengkel. pas lagi dibongkar ketauan, bahwa otomatis koplingnya rusak. tapi pas udah selesai, motor masih terasa aneh dan gak enak. gue tambah semakin stress.

balik ke rumah, pikiran udah semrawut. dan terlintas dipikiran gue, mending gue balikin tuh motor ke Dealer, and gue ngambil motor lagi. abis magrib gue ke rumah temen, mau ngajak dia buat nemenin gue nyari-nyari brosur. niat gue udah bulet banget mau ambil motor baru. tapi malem itu ujan, akhirnya gue tunda dulu berangkatnya. temen gue udah nyaranin, gue gak usah ngambil motor baru, mending diterusin ajah. tapi gue ngotot mau ngambil motor baru.

pas gue ngotot bilang ke temen gue mau ngambil motor baru, tiba-tiba motor gue yang sedang distandar 2 jatuh. padahal gak ada angin kenceng. pas tau motor gue jatuh, gue langsung lari ke motor gue dan mengangkatnya. tiba-tiba gue sadar, dan gue langsung  punya pikiran kalo motor gue gak mau pisah dari gue. sambil ngankat gue ngomong beberapa kata sama motor gue. gara-gara kejadian itu akhirnya gue batalin niat gue. sorry Merah... (panggilan gue untuk motor gue) gue cuma nurutin emosi sesaat.

besoknya si Merah dibawa temen gue ke bengkel temennya, guenya berangkat kerja. pulang kerja, motor gue udah kelar, and udah enak lagi. beberapa bulan berlalu akhirnya tanpa terasa gue mampu melunasinya, syukur alhamdulillah :). coba kalo waktu dulu gue gak nekat, pasti ampe sekarang gak punya (memori masa lalu).
si Merah sempet gue pasangin kopling manual, tapi sekarang udah distandarin lagi, soalnya bosen :D.

dari jaman gue kerja sampai nganggur (seperti sekarang), dia masih tetep setia sama gue. dari jaman gue punya pacar sampai jomblo (seperti sekarang), dia masih selalu bersama gue. sempet waktu itu ada yang nyeletuk sama gue "gak mau upgrade motor?", langsung gue jawab "OGAHHH", gue udah amat sangat semakin cinta sama ini motor. I LOVE MY SMASH