Thursday, 27 November 2014

Cuma Jomblo Yang Bisa

CUMA JOMBLO YANG BISA
Di balik kesendirian terselubung kebahagiaan! Meski di luar sana banyak yang menertawakan status kalian, mereka cuma belom tahu aja jomblo itu punya keistimewaan. Nih!
Katanya tingkat kompetensi romansa seseorang suka dinilai dari pacaran. Makanya status jadian suka digunakan sebagai pengalaman cinta paling valid. Terus gimana dong nasib jomblo yang nggak bisa memenuhi itu semua? Haruskah lo lari masuk ke kulkas, lalu mandi pake air panas dari dispenser.
Atau jalan jongkok ke sekolah, biar nggak ketahuan kalo lo berangkat sendirian? Tenang, selama Tuhan masih adil, lo nggak usah patah arah apalagi hilang keyakinan gitu. Masih banyak jalan menuju kebahagiaan yang nggak cuma dari berpacaran. Ada hal-hal lain yang justru cuma bisa dinikmati sama jomblo dan diprediksi bakal bikin iri mereka yang lagi pacaran.
Bebas Tanggungan Biaya Pacaran
Masih nggak percaya kalo biaya pacaran itu suka gede banget? Bahkan kadang lo harus repot-repot mengalahkan ego diri sendiri yang pengen banget beli mainan buat koleksi dan hobi demi bisa malam mingguan, beli kado ulang tahun, dan perayaan anniversary-an yang maunya tiap bulan. Termasuk mentraktir semua orang yang selalu mengatasnamakannya sebagai pajak jadian. Misalnya, si mak comblang, kakaknya mak comblang, mak comblang punya genk, temen lo, sahabatnya pacar lo, bokap nyokapnya pacar, kakak, adik, sepupu, nenek, kakek. Terus belom lagi temen-temen selebritis (kalo lo pacarannya sama pemain sinetron) sama pak produser Manoj Punjabi. Nah, enaknya jadi jomblo, lo bakal terbebas dari tuntutan traktir dkk semua. Lo masih bisa memakai uang tabungan yang udah lo kumpulin dari kecil itu buat sesuatu yang emang bener-bener berguna, kayak pergi haji.
Ngetawain Yang Pacaran (Ditimpa Penderitaan)
Ada yang bilang pacaran nggak seenak jaman PDKT. Nah ini yang sering dialami sama orang ketika pacaran. Dulu waktu pedekate dia manis banget, penyayang, percaya banget sama kita. Lah udah satu tahun kok dia menunjukkan keposesifannya ya. Dikit-dikit suruh share location, bentar-bentar minta jemput, kalo nggak dikabarin langsung ngambek. Telpon nggak diangkat langsung dicurigain selingkuh. Atau ngaku punya pacar tapi nggak keliatan wujudnya gara-gara LDR. Dan cuma jomblo lah yang bisa menertawakan mereka yang lagi pacaran tapi kesiksa macam itu. Soalnya kalo yang juga lagi pacaran ikut ngetawain paling nggak lama bakal diketawain balik. Terus suruh ngaca pake tangan deh sama Agnez Mo.
Beasiswa Ke Luar Negeri Nggak Pake Drama
Coba kalo yang lagi punya pacar, mana bisa bisa seneng banget kalo berhasil dapet beasiswa ke luar negeri. Kalo pun seneng sifatnya sementara atau minimal ada perasaan lain yang mengusik kebahagiaannya itu. Perasaan gundah gulana karena harus meninggalkan si dia. Ditambah lagi sama bumbu-bumbu kekhawatiran kalo dia bakal melakukan perselingkuhan saat sedang berjauhan. Maka lo yang jomblo justru nggak perlu repot memikirkan perasaan orang lain. Nggak harus menciptakan dugaan-dugaan yang membebani pikiran akan kelanjutan hubungan pacaran. Udah gitu sesampainya di sana, lo bisa bebas mengejar cita-cita, mencari banyak teman baru dan seseruan bareng. Lo juga nggak perlu menahan kantuk gara-gara harus skype-an jam 3 pagi (akibat adanya perbedaan waktu).
Santai Jalan Sendiri
Jadi ada sebuah kalimat yang berkembang pesat di luar sana, “yang namanya pacaran ya berarti harus selalu berdua dong.” Nah, maka kalo ada salah satu lagi jalan sendirian, pasti langsung dicurigain macem-macem. Lalu diikuti dengan serbuan pertanyaan kepo bin ribet jawabnya harus satu-satu dan jelas. “Pacar lo mana? Kok nggak diajak sih? Kalian lagi berantem deh pasti? Cerita dong kalian berdua lagi kenapa? Kok jarang kelihatan jalan berdua akhir-akhir ini? Udah gitu udah nggak pernah pake kaos couple-an lagi sih? Dan deretan “kok” lainnya yang bawaannya jadi pengen main bulu tangkis sama Taufik Hidayat.
Bebas Ngomongin Mantan Seumur Hidup
Kalo punya pacar, jangankan bisa membahasnya, menyebut namanya aja bisa berakhir dengan adu panco. Ibarat anak film yang selalu mengaitkan obrolan sama istilah-istilah perfilman semisal judul film. Nah kalo jomblo bisa jadi anaknya mantan banget. Maksudnya bentar-bentar ngomongin mantan. Bebas tanpa takut ada yang cemburu, ngambek, terus berantem, terus minta break dua detik. Terus pacaran lagi. Terus putus, terus nggak mau kenal lagi. Bahkan lo bisa kembali menggoda mantan lo atau mantan orang juga boleh. Misalnya deketin mantannya sahabat lo. Yang penting jangan mantannya mantan cewek lo. Lah sejenis dong?! Ih syereeem.
Nggak Pernah Takut Ganjil
Jadi jomblo itu bisa tetep nonton film yang kita suka banget di bioskop, tanpa harus balik lagi ke rumah, Cuma karena bangku yang kosong tinggal satu. Udah gitu nggak perlu buru-buru harus berangkat 5 jam sebelum film diputer demi dapet bangku buat dua orang. Atau harus dicemberutin pacar yang ngambek karena harus duduk kepisah selama 2 jam denganmu sayang. Jomblo nggak pernah takut ganjil. Punya helm satu lo bisa tetep jalan-jalan sama temen. Bawa sendok cuma satu lo bisa tetep makan bekal yang dibawa dari rumah. Punya stick PS cuma satu di rumah, lo masih bisa main lawan komputer. Hidung lo cuma satu lo nggak histeris. Puser lo cuma satu lo juga tetep bisa tenang. Nggak papa, nggak ada yang marah. Nggak ada yang ngambek. Nggak bakal ada yang men-judge lo egois.
Bisa Main Tinder Terang-Terangan
Nggak tahu Tinder itu apa? Tinder adalah sebuah anugerah yang cuma bisa dinikmati sama para jomblo aja. Jadi, yang pacaran jangan coba-coba deh kalo nggak mau ketahuan. Tapi kalo penasaran banget sih, jadi jomblo aja dulu biar nggak ada gangguan.
*****
Tuhkan, siapa bilang jomblo nggak bisa bahagia. Jomblo cuma suka lupa aja caranya buat bahagia. Lagian nih asal lo tahu ya, jomblo itu sebenernya nggak ada. Jomblo itu cuma point of view! Tring! 

No comments:

Post a Comment